HAKI: Merek Dagang

Merek dagang adalah simbol, tanda, atau penanda lain yang digunakan untuk mengidentifikasi layanan atau produk secara unik sehubungan dengan merek, perusahaan, orang, atau organisasi hukum tertentu.

Dalam artikel ini, kita akan melihat beberapa fakta berbeda tentang merek dagang dan mencoba mengklarifikasi beberapa aspek yang umumnya haki disalahpahami dari pendaftaran, penggunaan TM dan SM, dan asal-usul merek dagang itu sendiri.

1. Merek dagang berbeda dari hak cipta dan paten.

Sebuah hak cipta adalah jenis perlindungan kekayaan intelektual yang berlaku untuk karya yang membawa “kepenulisan unik” dan telah “tetap dalam media yang nyata.” Dengan kata lain, hak cipta memenuhi syarat untuk gambar, video, lagu, rekaman suara, karya arsitektur, dan karya lain – tetapi ide tidak memenuhi syarat untuk perlindungan hak cipta.

Beberapa jenis karya, termasuk logo, mungkin memenuhi syarat untuk perlindungan hak cipta dan merek dagang. Namun, cakupan perlindungan ini berbeda: hak cipta melindungi penggunaan atau distribusi gambar yang tidak sah, sedangkan merek dagang melindungi cara gambar digunakan sehubungan dengan layanan, produk, atau merek. Merek dagang pada dasarnya bersifat komersial, sedangkan hak cipta mungkin tidak.

Sebuah paten adalah jenis perlindungan kekayaan intelektual yang berlaku untuk penemuan, proses baru, atau penemuan baru atau penemuan. Ada tiga jenis paten: paten desain , paten utilitas (jenis yang paling umum), atau paten tanaman .

2. Anda dapat menggunakan TM atau SM tanpa mendaftarkan merek dagang secara resmi.

Ya, Anda membacanya dengan benar: pendaftaran merek dagang resmi tidak diperlukan untuk menggunakan TM atau SM ! (SM, tentu saja, adalah singkatan dari “merek layanan”, jenis merek dagang khusus yang digunakan untuk menandakan layanan, bukan produk.)

Meskipun pendaftaran federal resmi adalah cara terbaik untuk melindungi merek dagang Anda, sejumlah perlindungan juga ditawarkan untuk merek dagang yang tidak terdaftar , bergantung pada lokasi dan industri merek dagang yang tidak terdaftar tersebut. Untuk menunjukkan kepada publik bahwa Anda sebenarnya menggunakan tanda atau lambang tersebut sebagai merek dagang, TM atau SM adalah tepat.

Namun, berhati-hatilah agar Anda tidak menggunakan simbol (R) – simbol ini dicadangkan untuk merek dagang federal yang terdaftar secara resmi, dan menggunakan (R) tanpa terdaftar secara resmi melanggar hukum federal.

3. Merek dagang harus digunakan secara komersial agar benar-benar menjadi merek dagang.

Agar kata, frasa, atau penanda lainnya memenuhi syarat untuk suatu merek dagang, kata itu harus benar-benar digunakan untuk menandakan sesuatu (atau Anda harus memiliki rencana untuk menggunakannya untuk menandakan sesuatu di masa depan). Tanpa penggunaan umum dan komersial, tidak ada merek dagang.

4. Seorang pengacara tidak diperlukan untuk mengajukan merek dagang.

Jika situs web, perusahaan, atau firma hukum pihak ketiga memberi tahu Anda bahwa Anda harus menggunakan layanan mereka untuk mengajukan merek dagang, larilah! Mereka tidak jujur ‚Äč‚Äčkepada Anda.

Karena itu, karena permohonan merek dagang bisa memakan waktu hingga dua tahun untuk diproses, penasihat hukum sangat disarankan. Tanpa salah satunya, Anda mungkin secara tidak sengaja membuat kesalahan pada aplikasi Anda (yang berisi banyak detail dan persyaratan teknis), yang dapat menyebabkan aplikasi merek dagang Anda ditutup. Untuk alasan ini, mungkin ada baiknya untuk menyewa bantuan merek dagang profesional .

5. Merek dagang berasal dari zaman kuno.

Kembali ke zaman Alkitab, pandai besi dan pembuat keahlian bagus lainnya membutuhkan cara untuk menunjukkan asal usul bilah mereka. Mereka mulai memasukkan simbol unik mereka sendiri ke dalam dagangan mereka, yang membantu publik untuk mengenali barang-barang pengrajin tertentu serta menjaga reputasi pengrajin secara bijaksana dan terlindung dari peniruan yang buruk – seperti halnya merek dagang yang digunakan saat ini.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *